ANALISIS KITAB TAFSIR JAMI' LI AHKAM AL-QURAN OLEH IMAM AL-QURTUBI

Isnin, 9 Julai 2012



Berdasarkan post yang akan penulis posting kali ini adalah berkenaan analisis kitab Tafsir Jami' li Ahkam al-Quran oleh Imam Al-Qurtubi. Berdasarkan ilmu yang langsung tidak boleh dibangga kan penulis bukan orang yang layak sebenarnya untuk menceritakan peribadi yang disegani iaitu Imam Al-Qurtubi tetapi penulis akan memberikan link yang akan membantu para pembaca mengetahui sebahagian metodologi penulisan Tafsir Jami' li Ahkam al-Quran oleh Imam Al-Qurtubi.

Sebelum penulis memaparkan link tersebut, penulis mengucapkan setinggi penghargaaan kepada sebahagian pelajar Universiti Malaya iaitu saudara Mohd Nazrul bin Katek, saudara Muhamad Azrin bin Shahrim, saudara Mohd Saiful Azli bin Mad Ali, saudara Amirul Hamzah bin Arbain dan saudara Ahmad Syakir bin Ibrahim kerana sudi berkongsi hasil kajian mereka ini. Semoga usaha kalian diberkati Allah.

Ingin juga penulis menceritakan serba sedikit berkenaan hasil kajian yang dilakukan oleh saudara kita tadi iaitu pembaca akan mengetahui serba sedikit berkenaan :-


(1)     Bibiografi Imam Al-Qurtubi
(2)     Latar belakang Tafsir Jami' li Ahkam al-Quran oleh Imam Al-Qurtubi
(3)     Metodologi Penulisan, Corak Pentafsiran dan Penyusunan Kitab Tafsir Jami' li Ahkam al-Quran oleh Imam Al-Qurtubi
(4)     Sumber Penulisan dalam Penghasilan Tafsir
(5)     Analisis Sebahagian Pentafsiran Ayat 
(6)     Sumbangan Imam Al-Qurtubi
(7)     Keistimewaan dan Sumbangan Tafsir Jami' li Ahkam al-Quran oleh Imam Al-Qurtubi


Suka penulis meminjam kata-kata yang terdapat dalam kajian yang dilakukan oleh saudara kita ini yang memetik pesanan Imam As-Syafie kepada penuntut ilmu : 


Barang siapa yang belajar ilmu Al-Quran, maka harga dirinya menjadi mulia.
Barang siapa yang belajar fiqh, maka menjadi cerdik daya nalarnya.
Barang siapa yang belajar ilmu bahasa, maka tabiatnya menjadi lunak.
Barang siapa yang belajar ilmu matematik, maka akan banyak ra'yi(pendapat logik)nya.
Barang siapa yang menulis hadith, maka hujjahnya menjadi kuat.
Barang siapa yang tidak menjaga dirinya, maka tidak bermanfaat ilmunya.


Justeru dengan wujudnya kitab tafsir akan membuka ruang kepada kita untuk mengenali dan memahami Al-Quran dengan lebih baik dan dapat mengetahui maksud-maksud tersirat dan tersurat yang terkandung dalam Al-Quran.


http://www.scribd.com/doc/54781904/JamiAhkam


Seperti yang dijanjikan tersebut adalah link yang layak diberi penghargaan dan semoga perkongsisan ilmu sebegini menjadi manfaat kepada kita dan seluruh umat Islam. Amin.

Wallahua'lam.

0 ulasan:

Catat Ulasan